Archive for the ‘Tazkiyatun nufus’ Category

Alhamdulillah, sekarang website www.rumaysho.com bisa di buka secara offline dengan format CHM yang bisa di copy paste dan bisa melakukan pencarian kata, meski apa yang kami sajikan belum sempurna tetapi kami berharap semoga bisa memberikan manfaat kepada kaum muslimin semuanya.

download di sini

rumaysho versi 1.0 (9.45 Mb)

Kita sekarang berada di akhir zaman, yang mana berbagai macam dosa, maksiat dan fitnah merajalela, sehingga bagi orang yang rapuh aqidahnya akan sangat mudah terbawa arus tersebut. Arus yang akan membawa seorang muslim menuju jurang kehancuran.

Seorang muslim akan mudah terpengaruh fitnah syahwat dan syubhat manakala ia tidak/enggan untuk mempelajari dan mengamalkan agamanya. Padahal ilmu agama sangatlah penting bagi seorang muslim, sehingga tidak mengherankan jika Imam Bukhari menulis di dalam kitabnya Shahih Bukhari beliau membuat bab “Ilmu wajib dituntut sebelum Beramal”.

Ya, itu yang sekarang banyak ditinggalkan kaum muslimin, banyak dari kaum muslimin yang mencukupkan diri dengan apa yang telah dipelajari dari orang tuanya dahulu, dari sekolahannya dahulu tanpa mau mempelajarinya lagi dengan membaca buku-buku para ulama, karena bisa jadi apa yang disampaikan orang tua kita dahulu belum sesuai dengan syari’at.

Tidak mau belajar agama karena takut dosa

Sering kita menyaksikan, ketika ada seseorang yang diajak untuk belajar agama dia berkata “Nggak, takut kalau tahu itu dosa”, “Nggak, nanti malah repot kalau tahu itu dosa” dan perkataan lain yang muncul dari lisan kaum muslimin yang enggan belajar agama.

Betapa bodohnya perkataan-perkataan itu. Apakah kita fikir jika kita enggan mempelajari agama trus kita tidak berdosa? salah besar jika kita berfikiran seperti itu.

Saudaraku yang semoga di muliakan Allah,

Bedakan perkataan “Tidak Tahu dengan Tidak Mau Tahu”, Apa bedanya ? (lebih…)

“Siapa yang Allah kehendaki menjadi baik maka Allah akan memberikannya pemahaman terhadap Agama.”

(Shahih ibnu majah)

 

Pentingnya ilmu agama

Sangat sedikit sekali kaum muslimin yang mau mendalami dan mempelajari agamanya, padahal di zaman sekarang sangatlah mudah untuk mempelajarinya, sudah banyak tersebar buku-buku agama, kajian-kajian di masjid-masjid, bahkan sekarang sudah ada fasilitas internet yang sangat membantu kita untuk mencari semua itu. Tapi masih banyak sekali kaum muslimin yang belum tergerak hatinya untuk mempelajari agamanya.

Masyarakat kaum muslimin lebih mengutamakan ilmu dunianya dari pada ilmu akhiratnya. Kita melihat banyak kaum muslimin yang berusaha memasukkan anak-anaknya ke lembaga bimbingan belajar untuk belajar bahasa inggris, matematika, atau pelajaran umum lainnya, tetapi amat sangat sedikit para orang tua yang memasukkan anak-anaknya ke madrasah/pondok/lembaga-lembaga yang mempelajari ilmu agama.

Mempelajari ilmu agama adalah kewajiban bagi setiap mukmin sebagaimana sabda Rasulullah shalallahu’alaihi wassalam, ”Menuntut ilmu adalah wajib bagi setiap muslim.” (Shahihul Jami’ 3913)

Bukan suatu yang dilarang untuk belajar ilmu dunia, bahkan itu sangat dianjurkan agar kaum muslimin semakin maju di bidang teknologi, akan tetapi jika kita hanya mengejar ilmu dunia tanpa mempelajari ilmu agama maka amat sangat meruginya kita, padahal ilmu yang bisa menghantarkan kita ke surga dan yang bisa menjauhkan kita dari api neraka adalah ilmu agama.

Bahaya mempelajari ilmu dunia tanpa mempelajari ilmu agama

Sudah banyak kita saksikan para intelektual yang terjerumus oleh ilmunya sendiri. Seperti orang-orang yang duduk di pemerintahan, mereka bukanlah orang yang bodoh dalam ilmu dunia akan tetapi ilmu yang telah mereka pelajari mereka salahgunakan untuk mendapatkan keuntungan dunia.

Sudah sangat banyak kita mendengar dan melihat kasus korupsi, baik di pemerintahan tingkat atas sampai ke pemerintahan tingkat bawah. Kenapa mereka bisa berbuat seperti itu ? Ya…. itu salah satu contoh bahaya orang yang sibuk mempelajari ilmu dunia tetapi enggan untuk berusaha mempelajari dan mendalami ilmu agama ilmu agama. Mereka pandai dalam ilmu dunia tetapi bodoh dalam ilmu agama. Padahal ilmu agamalah yang bisa mencegah dan membatasi seseorang dari perbuatan dosa dan maksiat. (lebih…)

“Hai manusia sendirian engkau akan mati,

sendirian engkau akan dibangkitkan

dan sendirian engkau  akan dimintai pertanggungjawaban”

(Hasan Al-Bashri)

“Memang mengingat kematian merupakan hal yang menakutkan kebanyakan orang, sehingga topik pembicaraan tentang kematian sering di hindari oleh manusia sehingga paling sering di lupakan, tapi celakanya manusia tidak bisa menghindar dari kematian itu sendiri.”

Saudaraku, lewat tulisan ini mari sejenak kita luangkan waktu untuk membahas sesuatu yang bisa melembutkan hati kita, yang bisa mendorong diri kita untuk senantiasa bertaubat dan beribadah kepada Allah Ta’ala dengan merenungi apa yang akan di alami manusia setelah kehidupan ini, yakni kematian. Sesuatu yang sangat menakutkan, peristiwa yang sangat menyakitkan. Semoga setelah membaca tulisan ini, Allah membukakan hati kita agar kita menjadi hamba-Nya yang bersiap diri menyiapkan bekal untuk perjalanan setelah kematian nanti dengan memperbanyak ibadah kepada Allah Ta’ala dan meninggalkan segala sesuatu yang bisa mendatangkan murka-Nya. Aamin. (lebih…)

Manusia idaman sejati adalah makhluk langka. Begitu banyak ujian dan rintangan untuk menjadi seorang idaman sejati. Kebalikannya, yang bukan idaman malah tersebar ke mana-mana. Inilah yang akan kita bahas pada kesempatan kali ini. Siapakah pria yang tidak pantas menjadi idaman dan tambatan hati? Apa saja ciri-ciri mereka? Mudah-mudahan -dengan izin Allah- kami dapat mengungkapkannya pada tulisan yang singkat ini.

Ciri Pertama: Akidahnya Amburadul

Di antara ciri pria semacam ini adalah ia punya prinsip bahwa jika cinta ditolak, maka dukun pun bertindak. Jika sukses dan lancar dalam bisnis, maka ia pun menggunakan jimat-jimat. Ingin buka usaha pun ia memakai pelarisan. Jika berencana nikah, harus menghitung hari baik terlebih dahulu. Yang jadi kegemarannya agar hidup lancar adalah mempercayai ramalan bintang agar semakin PD dalam melangkah.

Inilah ciri pria yang tidak pantas dijadikan idaman. Akidah yang ia miliki sudah jelas adalah akidah yang rusak. Ibnul Qayyim mengatakan, “Barangsiapa yang hendak meninggikan bangunannya, maka hendaklah dia mengokohkan pondasinya dan memberikan perhatian penuh terhadapnya. Sesungguhnya kadar tinggi bangunan yang bisa dia bangun adalah sebanding dengan kekuatan pondasi yang dia buat. Amalan manusia adalah ibarat bangunan dan pondasinya adalah iman.” (Al Fawaid). Berarti jika aqidah dan iman seseorang rusak -padahal itu adalah pokok atau pondasi-, maka bangunan di atasnya pun akan ikut rusak. Perhatikanlah hal ini! (lebih…)

بسم الله الرحمن الرحيم, الحمد لله رب العالمين و صلى الله و سلم و بارك على نبينا محمد و آله و صحبه أجمعين, أما بعد:
Penjagaan Diri Ala Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam
1. Bacaan ketika keluar rumah.
عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « إِذَا خَرَجَ الرَّجُلُ مِنْ بَيْتِهِ فَقَالَ بِسْمِ اللَّهِ تَوَكَّلْتُ عَلَى اللَّهِ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللَّهِ ». قَالَ « يُقَالُ حِينَئِذٍ هُدِيتَ وَكُفِيتَ وَوُقِيتَ فَتَتَنَحَّى لَهُ الشَّيَاطِينُ فَيَقُولُ لَهُ شَيْطَانٌ آخَرُ كَيْفَ لَكَ بِرَجُلٍ قَدْ هُدِىَ وَكُفِىَ وَوُقِىَ ».
Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu meriwayatkan bahwa Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Jika sesorang keluar dari rumahnya kemudian membaca:
بِسْمِ اللَّهِ تَوَكَّلْتُ عَلَى اللَّهِ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللَّهِ
(dengan nama Allah aku bertawakkal kepada Allah tidak ada daya dan kekuatan kecuali Allah). Maka pada saat itu dikatakan kepadanya engkau telah diberikan petunjuk, dicukupkan dan dijaga, serta setan-setan akan menjauh darinya, maka setan yang lain berkata: “Bagaimana kamu mengganggu seseorang yang telah diberikan petunjuk”, dicukupkan dan dijaga (oleh Allah)”. HR Abu Daud dan dishahihkan oleh Al Albani di dalam Shahih Al Jami’, no. 6419.
2. Bacaan ketika turun di sebuah tempat.
سَعْدَ بْنَ أَبِى وَقَّاصٍ يَقُولُ سَمِعْتُ خَوْلَةَ بِنْتَ حَكِيمٍ السُّلَمِيَّةَ تَقُولُ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَقُولُ « مَنْ نَزَلَ مَنْزِلاً ثُمَّ قَالَ أَعُوذُ بِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّاتِ مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ. لَمْ يَضُرُّهُ شَىْءٌ حَتَّى يَرْتَحِلَ مِنْ مَنْزِلِهِ ذَلِكَ ».
Sa’ad bin Abi Waqqash radhiyallahu ‘anhu berkata; “Khaulah binti Hakim As Sulaimiyyah radhiyallahu ‘anha berkata: “Aku telah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang singgah di sebuah tempat lalu ia mengucapkan:
أَعُوذُ بِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّاتِ مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ
(Aku  berlindung dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna dari keburukan yang tercipta). Maka tidak ada sesuatu apapun yang membahayakannya sampai ia pergi dari tempat itu“. HR Muslim.
3. Bacaan ketika pagi hari.
عُثْمَانَ – يَعْنِى ابْنَ عَفَّانَ – يَقُولُ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَقُولُ « مَنْ قَالَ بِسْمِ اللَّهِ الَّذِى لاَ يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَىْءٌ فِى الأَرْضِ وَلاَ فِى السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ لَمْ تُصِبْهُ فَجْأَةُ بَلاَءٍ حَتَّى يُصْبِحَ وَمَنْ قَالَهَا حِينَ يُصْبِحُ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ لَمْ تُصِبْهُ فَجْأَةُ بَلاَءٍ حَتَّى يُمْسِىَ ».
Utsman bin Affan radhiyallahu ‘anhu berkata: “Aku telah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang mengucapkan:
بِسْمِ اللَّهِ الَّذِى لاَ يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَىْءٌ فِى الأَرْضِ وَلاَ فِى السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ
(dengan nama Allah yang bisa membahayakan dengan namanya sesuatu apapun yang ada di bumi dan di langit dan Dia Maha Mendengar dan Maha Mengetahui) tiga kali tidak akan tertimpa musibah mendadak sampai pagi dan siapa yang membacanya ketika pagi hari tiga kali maka tidak akan tertimpa musibah mendadak sampai sore”. HR. Abu Daud dan dishahihkan oleh Al Albani di dalam Shahih Abi Daud, no. 5088. (lebih…)

Kumpulan sebagian fatwa-fatwa ulama Timur Tengah yang telah

diterjemahkan dalam bahasa Indonesia dalam bentuk mp3,

semoga bermanfaat

sumber radio rodja

download disini